Wednesday, May 13, 2015

Realiti hidup di Kuala Lumpur

Assalamualaikum readers... 

Dulu saya pernah bekerja di Kerteh dan hidup di sana dalam 4 tahun 3 bulan. Antara life experience yang saya takkan lupa kan sampai bila-bila. Saya bekerja dengan permulaan gaji dalam RM 2510, tapi nett salary dalam rm 2200. 



Hidup di Kerteh sangat mudah. Ya lah dekat sana belanja bulanan sangat murah. 

Kereta - RM 611
Sewa rumah + bill - RM 200
Duit minyak - RM 200
Duit makan - RM 300
Parents - RM 300 to 400 
Savings + Miscellaneous (insurance, telephone bill, etc) - RM  439

Alhamdulillah.. Memang cukup dan ada extra. Hehe.. Dalam masa 4 tahun lebih duduk Kerteh tu, memang banyak duit dapat dijimatkan. Bila gaji bertambah dalam masa 4 tahun tu, saving pun bertambah dan duit untuk parents pun makin dinaikkan. Rezeki sangat time tu. dan masa kat Kerteh lagi, gaji time tu dah RM 5000, nett dalam RM 4400. 

Saving - RM 1500
Parents + inlaws - RM 1000
Kereta - RM 600
Sewa rumah + bill - RM 200
Minyak - RM 200
Makan - RM 200
Miscellaneous item (credit card,  insurance, telephone bill, etc) - RM 500

Ada lagi baki RM 200 nak hooray2! Hehe.. Heaven betul time tu. Itu time dekat Kerteh. Lepas tu transfer ke KL. Masa tu gaji yang sama juga dalam RM 5000, nett dalam RM 4400. Tiba- tiba jadi macam ketat sikit. 

Saving - RM 1500
Parents + inlaws - RM 1000
Kereta - RM 600
Parking - RM 220
Minyak - RM 300
Tol - RM 200
Makan - RM 300
Miscellaneous item (credit card,  insurance, telephone bill, etc) - RM 500

Total semua jadi RM 4600, siap ade negative RM 200 lagi! Huhu..nasib ada suami bagi duit belanja sikit. Boleh lah cover. Itu pun nasib baik time tu, rumah tak perlu bayar lagi (tumpang stay rumah inlaws) dan anak pula inlaws yang tolong untuk jagakan. Ini perbelanjaan orang macam saya yang kurang belanja nya. Saya memang paksa diri tak sentuh duit savings RM 1500. Sebab dah potong siap-siap dari gaji, pastu company terus bank in ke Tabung Haji. Cuba bayangkan kalau org yang stay KL, dengan nett income RM 4000++, kena bayar rumah, nurseri anak dan sebagainya. Rasanya memang cukup - cukup jer gaji RM 4000++. Memang ada husband, tapi, time tu husband pula dekat Vietnam. Memang mana-mana yang tak cukup tu, minta dia top up kan. Hehe.. Tapi itu lah dia realiti duduk dekat KL ni. Cost of living tinggi sangat! Duit mengalir macam air sungai. Saya hanya tengok perbelanjaan diri sendiri sahaja. Ini pun memang cukup-cukup untuk diri sendiri dan mak ayah. Kalau kata dah bertambah commitment yang ada untuk keluarga, terus terang saya cakap, nett household income yang stay dekat KL, minimum perlu ada RM 6000 dan ke atas. Berapa ramai yang begitu? Memang ada, tapi mereka ni majority atau minority? Dan untuk pengetahuan korang, mereka yang ada income begini pun tetap lagi memikirkan alternatif untuk optimize kan perbelanjaan mereka. Itu lah yang suami saya buat dari dulu. Asyik buka calculator je nak buat kira-kira! Terima kasih pada Encik Suami yang saya categorize kan sebagai seorang yang prudent! Hehe.. 




Jadi, anda-anda yang berada di luar sana, dah habis selesa ke? Alhamdulillah kalau ya, tapi, pada yang konon 'selesa' dalam ketidakselesaan, apa next step korang? Kena start untuk buat side income! Tak kisah lah, berniaga ke, investment ke and etc, you have to diversify your income! Not only depends on one income. However, the choice is yours! Buatlah apa yang patut. Tapi, bukan untuk diri kita, tapi anak-anak dan ibu bapa kita. Hidup ini bukan hanya menerima, tapi, harus juga memberi pada mereka yang memerlukan. (",)



No comments:

Post a Comment